dwihut · life · melankolis · merenung · with Him

Emptiness Brought Me Hope

Pagi ini saya terbangun dengan semangat membara. Semangat 45. Siap berjuang menghadapi penjajahan yang bernama Tugas Akhir aka skripsi. Hal yang membuat saya merasa tidak merdeka akhir-akhir ini. Melangkah sedikit, teringat TA. Bicara sedikit, teringat TA. Apalagi saat berdoa, lagi-lagi TA!!

Saat semangat ini sedang memuncak. Berada di titik amplitudo tertinggi. Tiba-tiba…
MATI LAMPU!!

Laptop saya dengan kondisi batere yang drop ini langsung mati mendadak. Ugh! Mau marah. Tapi marah sama siapa? Jadi saya memutuskan untuk tenang dan mengambil langkah cepat untuk langsung menuju perpustakaan kampus.

Here I am!!
Alone. In silence. I feel empty.

Setelah berusaha mengerjakan apa yang bisa saya kerjakan dengan those TA stuff, saya memutuskan untuk menulis saja. Daripada bengong. Atau melamun. Atau berkhayal. Yang nantinya cuma berujung ketiduran. Lebih baik saya asah kemampuan menulis saya dan kecepatan mengetik saya๐Ÿ˜›

Hari ini mau menulis tentang EMPTINESS. Sunyi sepinya ruangan besar ini membuat saya memikirkan arti dari kekosongan. Kosong berarti tidak ada. Kosong tidak berarti nol. Merasa kosong adalah merasa hampa.

Setiap orang pasti pernah merasa kosong. Merasa kosong buat saya yaitu ketika saya tidak punya harapan. Hidup tanpa sesuatu yang mau diraih. Ketika hidup hanya tentang keputusasaan. Hidup tanpa orang-orang yang mendukung. Tanpa orang-orang yang peduli. Tanpa seseorang yang bisa dicari ketika dibutuhkan.

Tapi saya tidak pernah lagi merasa kosong.

Ceritanya begini, saat ruang hati ini sedang kosong, waktu itu ada pribadi-pribadi baik hati yang datang dan membawa karpet lembut dan hangat sambil meletakkan sofa besar bunga-bunga di sudut ruang hati saya itu. Datang lagi mereka dengan meja kayu kecil dan rangkaian bunga sederhana dengan vas mungilnya. Tanpa diundang, datang lagi sekelompok besar orang memperindah ruang hati saya dengan perapian dan hiasan malaikat di atasnya. Kemudian datanglah Dia, dengan kue-kue kecil dan sebotol champagne. Menemani saya bersenda gurau. Merayakan hal-hal yang sudah saya raih sambil minum champagne. Mendengarkan dan menghapus air mata saya. Berdansa bersama.

Kekosongan ruang hati saya berubah jadi kehangatan yang tak tergantikan. Bukan karena karpet lembut dan hangat atau sofa besar bunga-bunga. Bukan juga karena api di perapian yang meletup-letup genit. Bukan juga karena warna-warni rangkaian bunga sederhana di dalam vas mungil. Tapi karena Dia yang mau hadir untuk sekedar menghabiskan waktu bersama. Tak peduli dengan air mata saya. Tak peduli dengan kegilaan saya.

KehadiranNya membuat saya memiliki harapan. Harapan yang tidak akan hilang walau barang-barang dalam ruangan itu sudah tua dan rusak.

10 thoughts on “Emptiness Brought Me Hope

  1. wew.
    so sweet.
    betul sista. DIA memiliki ruang yang luas untuk tempat kita mencari kedamaian, ketenangan, kenyamanan.
    aku nggak pernah meragukan kemampuanNYA membuatku nyaman.

    semoga sukses dan cepat kelar dengan hasil yang baik untuk TA-nya.
    gbu.

    luv
    *dy*

  2. I (really) fall in love with a Guy who I’m talking about๐Ÿ™‚

    @dy: salam kenal!! Trimakasiii…iya semoga cepat beres TA ini..huhuhuu..

    @ditha: *hugshugs back*๐Ÿ˜€ Trimakasiii ya..
    ayo Dit..smangat juga TA nya…hihhiii

  3. KehadiranNya membuat saya memiliki harapan. Harapan yang tidak akan hilang walau barang-barang dalam ruangan itu sudah tua dan rusak.
    <—- setuju bangetss

  4. your writings..was so deep..

    penemuan yang amat baik mengenai Pribadi di atas segala-galanya itu!

    Tetap menulis walau sedang ‘sepi’ ya!๐Ÿ˜›

  5. Apa yang saya lakukan kalo mati LAMPU? ya main komputer dan nonton TV saja.

    Kan yang mati hanya lampu toh? listrik masih nyala?๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

  6. @mikha_V: anda benar! kalau aku akan melakukan hal yg sama kalau ‘hanya’ mati lampu.. playstation masih bisa digunakan.. hehehe

    Peace ah Dwi ratih!

  7. @depz: haiii..salam kenal yaa..

    @bang tigor: trimakasi abang๐Ÿ™‚

    @mikha: yaaah..kamu tau kan maksud saya apaaa??? ah… bahasa yang aneh memang..

    @bang tigor lagi: lagi apa pun yang terjadi juga tetep main PS kan bang? :p pis juga ah bang!!

  8. Dwi bahasamu keren. bener penggambarannya begitu hidup. setiap orang bisa menikmati karna seperti nyata. wah Dia yang diatas segala-galanya itu memang tak terlukiskan.
    Dwi coba tulis 5-10 cerita pendek. kasih ke aku di dago pojok ya. ingin mengirimnya kesebuah redaksi. jika kamu berminat. ayolah coba.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s