dwihut · melankolis

Kapan Giliran Saya?

Kemarin beberapa teman sudah di wisuda dan memperoleh gelar sarjana. Bahkan ada yang sudah sampai ke gelar master.

Kapan giliran saya?

Minggu depan saya diundang menghadiri acara pernikahan teman sejurusan.

Kapan giliran saya?

Kemarin saya melihat pasangan suami istri muda dengan seorang anak perempuan kecil dan bayi yang masih di dalam kandungan.

Kapan giliran saya?

Jadi… kapaaaan dooonngg giliran sayaaaa???

16 thoughts on “Kapan Giliran Saya?

  1. giliran itu pasti datang setelah kita siap dwi!!!

    1. gw sama ky lo,, siap untuk pakai toga dg segera.. tapi gw blm siap merelakan lebih dari 12 jam aja tiap minggu (itungan 4 sks) dari total waktu gw untuk berkutat di TA.. kerelaan itu belum muncul ntah karena tugas yg bejibun (perasaan sih ngga) atau motivasi yg masih di bawah selimut (gw bgt).. nah, ini lah kunci ketidaksiapan utk mendapat gelar sarjana..

    2. gw juga pengen nikah cepet.. keinginan itu ada tapi kesiapan yang belom muncul..
    ya ini mah jelas,, kalo nikah skrg istri gw mo dikasi makan rumput?? ini dilihat dari materi..
    kalo melirik dari kaca moral mungkin gw belom siap karena belom paham betul menghormati wanita dari sisi syariat,, gw belom mengerti cara membahagiakan orang tua dg kehadiran istri.
    apa mau nikah modal sayang tanpa tanggung jawab dan setelah nikah orang tua ditelantarkan?? setelah nikah tanggung jawab kita tidak terhadap pasangan aja kan?? lingkungan juga menjadi hal yg perlu diperhatikan termasuk orang tua yang membesarkan kita..
    atau pasangan hanya menjadi bulan2an sementara karena belom siap menerima perbedaan yg diluar dugaan??
    gw masih harus banyak belajar ttg itu..

    3. untuk masalah ketiga: memiliki anak.. nikah aja belom siap apalagi yg satu ini..

    dari semua dinamika hidup,, kesiapan utk menghadapinya akan muncul karena melalui proses (lo org yg lebih filosofis pasti lebih ahli ttg hakikat hidup dwi)..
    proses yg normatif adalah proses yg progresif..
    kalo dari ketiga masalah tadi secara normatif kesiapan itu muncul dari proses belajar memaknai ketiganya.. apa manfaat TA, apa manfaat nikah?? sehingga kita termotivasi menyiapkannya..

    negasi dari proses normatif ya anormatif,, proses yang sebenarnya memaksa kita utk siap.. ga perlu belajar juga harus siap..
    secara norma urutan yg tepat wisuda-nikah-punya anak, atau nikah-wisuda-punya anak..
    nah kalo yg menuntut kesiapan lebih cepat utk nikah dan wisuda: punya anak-nikah-wisuda.. berani mencoba??? hahaha..
    sampe lo macem2 gw timpuk lo dwi!!! hahaha..

    dari sekarang lah kita sbg sahabat sama2 saling mengingatkan untuk memotivasi belajar menuju kesiapan hidup,, setelah kita siap giliran itu pasti datang.

    wassalam,

    R. Nur Dias Muhammad
    (pengasuh DCG*)

    *Dias Counseling Group

  2. diaz banyak mulut..klo disini aja sok alim deh.di kosan..beuughhhh

    diaz lo kan sgt populer tuh..bukannya lo mau nikah muda emg?kt ank2 co kosan sih gt..”diaz mah tgl pilih”..selamat ya diaz..klo nikah jangan lupakan kami ank2 kosan..undang2 kita donk.tp yg mn nih calonnya..aih aih

    @dwi..sabar donk bu.haha
    God make everything beautiful at its time..
    udah mau nikah aja situ..emg calonnya “si ituh” udah siap?ahaha
    pantes ya lo ngebet masak memasak..mau nikah muda ternyata..
    *jk wi..jk..

  3. semua akan terjadi pada saat dan cara yang indah wi..

    persiapkan aja diri kita sebaik2nya..ga usah nyari,,nanti Tuhan bakal ngasi yg terbaik buat kita..aku percaya bgt..kalo kita berusaha jadi yg terbaik..pasti ntar bakal dikasi yg baik juga..hehehe..makanya santaiiii…

    kalo buat kapan wisuda..oktober wi!!!!kita barengan ya!!!!

  4. segala sesuatu ada waktunya
    ada waktu untuk tertawa, ada waktunya untuk menangis
    ada waktunya untuk bertemu ada waktunya juga untuk berpisah
    ada waktunya memulai ada juga waktunya untuk mengakhiri

  5. @dias : dias si “pakar cinta”… aji gileeee!! Angkat tangan deh gw sama kebijaksanaan lo dan pemahaman lo yang mendalam tentang arti dan filosofi kehidupan. ckckckckkk..

    @becca : kita akui aja lah bek..kedahsyatan dias yang alim dan islami itu..sekali-kali bikin dias seneng, knapa siiih?

    @octa : iya nih ta…mupeng beraaaat!!

    @mba retno,arrum,joice : betuuuul!!! yang penting sabar!!!

  6. sabar dwi..

    rahasia2 yang Ia punya tentu harus dibuka perlahan-lahan.. bukan kejutan kan namanya kalau semua ‘kado indah’ itu dibuka serempak?? apa serunya..

    hahaha, nah, disinilah, ‘tingkat kejutan’ yg sesungguhnya perlu dinikmati. Mari, nikmati ‘kejutan2 dan isi hati-isi hatiNya’ yg memang unpredictable itu!

  7. wew,, mantep juga postingan temen lo si dias itu..hehe.. sepakat gw wi ma dia..
    Tuhan itu tau mana yang baik buat kita, DIA itu juga adil,, dia bakal ngasih ke kita apabila emang kita udah siap untuk mendapatkan itu,,
    ga mungkin kan seorang bapak memberikan anaknya sebuah mobil padahal anaknya belom bisa nyetir,, ga mungkin seorang ibu memberikan nasi kepada anaknya kalo anaknya belom siap untuk makan alias masih kenyang.. dan ga mnungkin kan seorang rektor memindahkan tali diiii.. (apa si itu namanya?) sebut saja topi toga kita kalo kita juga blom sungguh2 ngerjain TA kita,hehehe..

    jadi intinya persiapkan diri kita dulu,, sama2 kita mempersiapkan diri kita ke arah situ wi..hehe,, semangat!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s